Tausiyah Syawal


Aku rindu zaman ketika halaqoh adalah keperluan, bukan sekedar sambilan apalagi hiburan,
Aku rindu zaman ketika mambina adalah kewajiban bukan pilihan apalagi beban dan paksaan,
Aku rindu zaman ketika dauroh menjadi kebiasaan, bukan sekedar pelangkap pengisi program yang dipaksakan,
Aku rindu zaman ketika tsiqoh menjadi kekuatan, bukan keraguan apalagi kecurigaan,
Aku rindu zaman ketika tarbiyah adalah pengorbanan, bukan tuntutan, hujatan dan obyekan,
Aku rindu zaman ketika nasihat menjadi kesenangan bukan su’udzon atau menjatuhkan,
Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk da’wah ini,
Aku rindu zaman ketika nasyid ghuroba manjadi lagu kebangsaan,
Aku rindu zaman ketika hadir liqo adalah kerinduan dan terlambat adalah kelalaian, 
Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan ongkos yang cukup2 dan peta tak jelas,
Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar berjalan kaki 2 jam di malam buta sepulang tabligh da’wah di desa sebelah, 
Aku rindu zaman ketika pergi liqo selalu membawa infaq, alat tulis, buku catatan dan qur’an terjemah ditambah sedikit hafalan,
Aku rindu zaman ketika binaan menangis karena tak bisa hadir di liqo, 
Aku rindu zaman ketika tengah malam pintu diketuk untuk mendapat berita kumpul di subuh harinya, 
Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah berangkat liqo dengan wang belanja esok hari untuk keluarganya,  Aku rindu zaman ketika seorang murobbi sakit dan harus dirawat, para binaan patungan mengumpulkan dana apa adanya,
Aku rindu zaman itu.
Ya Rabb,
Jangan Kau buang kenikmatan berda’wah dari hati-hati kami,
Ya Rabb,
Berikanlah kami keistiqomahan di jalan da’wah ini.

- KH Rahmat Abdullah 

........................

saat awal perkenalan, semuanya berlaku secara kebetulan. ada sorang senior share video (apparently dia share dgn orang lain dan ter-view juga kt TL aku huhu)



adegan ketika Ust Rahmat berpesan kpd mutarobbinya.

saat itu, Sang Murobbi menjadi antara cerita di pending list aku. aku kira, ini cerita2 fikrah. dah la tak rajin sangat nak membaca buku2 fikrah hewhew, so selalunya short film, video Nouman Ali Khan mahupun lagu akan  menjadi pilihan. kalau nak membedah buku pun, akak akan share ebook je. tu pun... hailaaa.. cepatlah habiskan baca.. dannn.. tiba2 terfikir. better transfer ebook ni terus ke henpon, so anytime anywhere boleh perabih baca time Syawal ni ngaa :D

ending cerita SM sedih sangat. aku mengambil keputusan utk mengenali sisi KH Rahmat Abdullah menerusi filem ini sahaja. dari situ aku menyoroti kehidupan seorang dewasa yg hidupnya penuh dgn aktivitas dakwah-- daurah, jaulah, liqo', tidak lupa juga kehidupannya dgn keluarga. baru aku tahu dialah penulis buku Kader2 Dakwah-- buku yg sering dibicarakan senior. plot cerita berkembang kpd sisi hidupnya sebagai wakil rakyat dan pengasas sebuah Islamic Centre.

aku nampak titik2 yg bersambung. terbina sebuah keyakinan-- inilah jalan yg itu. jalan cinta para pejuang. utk apa semua lelah ini.. ya.. mencari makna mehnah dan tribulasi itu utk apa. mencari sandaran terbaik di kala mahu terjatuh. mengenal sunnatullah seorang da'ie..

Ramadan kali ini, madrasah tarbiyah. aku masih mencari. aku masih memohon, ALLAH kembalikan semula rasa itu. kata2 penyesalan-- amalku tak semaksimal mana, itu bukanlah jalannya. tapi bersyukurlah, hati ini tak desensitizing lagi. hati terasa ada yg kurang. Allahu..

peluang. ya. biiznillah..

salam lebaran sahabat, maaf lahir dan batin. 


Comments

Popular Posts